Keegoisan bersama

Banjir.
Udah pada tau kan banjir itu apa?
Bahkan kayaknya semua orang di jabodetabek udah ngalamin kebanjiran, entah itu di rumahnya atau di jalan menuju kantor.

Kalo ada yang pernah nyalahin curah hujan dan daerah tetangga sebagai penyebab banjir, pendapat gw orang itu salah. Karena yang nyebabin itu sifat egois manusia.

Rumah gw kebanjiran.
Banyak daerah di sekitar rumah gw jg kebanjiran. Yang bisa gw liat dari daerah yang kebanjiran itu adalah saluran pembuangan (got) yang g berfungsi. G berfungsi karena sampah. G berfungsi karena got itu ditutup.

Karena seorang manusia yang egois, dia gak mau repot dan mau bersih sendiri, dan akhirnya dia buang sampah dimana aja dia mau.

Karena seorang manusia yang egois, dia tutup ssluran pembuangan di depan rumah/tokonya supaya bisa dipake buat tempat parkir atau disewain buat tempat jualan lagi.

Karena seorang manusia yang egois, dia bikin perumahan/pertokoan di daerah resapan air.

Gila, kan?

Kalo kita banyak mengeluhkan karena banjir kita jadi g bisa kemana-mana, atau karena banjir kita jadi harus ngungsi di tempat yang g nyaman, atau bahkan karena banjir barang2 di rumah/toko kita jadi pada rusak, sebaiknya kita ngaca dl sebelum nyalahin orang lain. Seberapa sering  kita buang sampah sembarangan? Apa toko/rumah kita nutupin saluran pembuangan? Apa toko yang dibangun udah ada amdal nya?

Banyak hal yang bisa kita lakukan untuk mencegah banjir, dan kita harus mulai dari diri sendiri.

Termasuk buat Pak Presiden. Setelah Istana Negara kebanjiran 2 tahun berturut-turut, apa yang udah Pak Presiden lakukan untuk mengatasi banjir?

share and enjoy.

Leave a comment


Subscribe Scroll to Top