sumber rizki

sekarang banyak yang ngompor2in untuk menjadi seorang wirausahawan. banyak training untuk menjadi seorang wirausahawan. banyak acara yang membahas tentang wirausaha. banyak akun twitter yang memotivasi seseorang untuk menjadi seorang wirausahawan.

well, emang, dari berdagang, 9 dari 10 pintu rizki akan terbuka. lebih besar kemungkinannya untuk bisa bersilaturahim dengan lebih banyak orang. lebih gampang untuk mengatur waktu kerja untuk diri sendiri. tapi bukan berarti menjadi wirausahawan itu semuanya mudah, indah, dan menyenangkan lho ya. pasti akan ada susahnya. pasti akan ada saat-saat sulit yang harus dihadapi oleh seorang wirausahawan.

ada yang bilang menjadi wirausahawan itu enak, karena bisa mengatur waktu kerja kita sendiri. emang. tapi gak semudah yang terdengar. menjadi seorang wirausahawan justru waktu kerjanya bisa jadi ekstra. bisa sampe malem, bahkan begadang. gak ada uang lembur. gak ada yang bayar lebih. gw udah ngalamin sendiri hal itu saat buka warnet. ada saatnya gw harus begadang sampe beberapa hari buat bangun/benerin network. ada saatnya harus melakukan maintenance komputer, dan sebagainya. emang, waktu libur jadi lebih fleksibel sesuai dengan yang kita mau. tapi itu juga berarti bisa jadi kita jadi gak liburan sama sekali, demi untuk menjaga supaya usaha kita tetap berjalan.

bedanya sama karyawan? gak jauh beda qok. bedanya adalah karyawan kerja dengan jadwal yang teratur. kerja dari senin sampe jumat, dengan jam kerja yang tetap juga, misal dari jam 8 pagi sampe jam 5 sore. lebih dari itu? dikasih uang lembur. waktu libur juga pasti ada. sabtu dan minggu plus cuti sebagai tambahan. gak jauh beda, kan?

terus ada yang bilang juga, jadi wirausahawan itu gak perlu kena macet. karena kerja di rumah, atau konsumen/klien yang menghampiri kita. ya.. kalo emg kerjanya di depan komputer aja sih emang iya g akan kena macet. siapapun pasti akan begitu. tapi untuk pedagang yang harus membeli barang dagangannya di tempat lain, apa iya gak kena macet? menurut gw sih bakal kena macet juga. misalnya pedagang baju. untuk milih2 baju yang akan dijual kembali, pasti si pedagang baju harus beli sendiri dong ke distributornya. apa lagi yang namanya baju, harus sesuai dengan selera si penjual, sebagai ‘identitas’ dari tokonya. mau baju gaya retro kah? gaya jalanan kah? atau gaya apa? mau gak mau si penjual baju yang harus beli sendiri ke distributornya. cape juga harus jalan ke toko distributornya. kena macet juga. kecuali kalo belinya ke tetangga sendiri. enak. deket.

nah, begitu juga dengan karyawan. banyak yang bilang jadi karyawan itu tua di jalan. stres di jalan karena macet-macetan. lebih banyak waktu di jalan daripada di rumah. ohya? gak semua lho kayak gitu. gw nggak. dan banyak karyawan juga pasti g kayak gini. gw dari rumah ke kantor, alhamdulillah cuma butuh waktu 15 menit dengan motor dan jalannya nyantai. sekitar 40 km/jam deh. kalo lagi macet2nya paling cuma 20 menit. kalo ada yang kena macet di jalan, sama aja kan, pengusaha juga ada yang kena macet di jalan.

then.. ada yang bilang jadi wirausahawan itu gajinya tak terbatas. bisa berkembang terus, meski bisa turun juga. tapi prospeknya cerah deh. selain itu lo bisa jg menggaji orang. enak lah poqoknya.

yup, setuju. gaji yang unlimited itu emang bisa terjadi. tapi setelah beberapa lama waktunya seseorang buka usaha. gak akan bisa baru buka, langsung pemasukan lo unlimited n lo bisa foya foya hore. sebagai pemula di bidang wirausaha, lo akan merasakan, gaji lo adalah tabungan lo sendiri. dalam artian, ya g ada gaji. pemasukan lo cuma akan kepake untuk oprasional. atau pemasukan lo akan dipake untuk dijadikan modal lagi. begitu terus selama beberapa waktu. bisa bulanan, atau bahkan mungkin tahunan. itu juga kalo lo nya gak stress duluan. kalo stress karena pemasukan segitu-segitu aja atw tabungan lo udah abis, ya bisa jadi usaha lo bubar jalan. karena itu ligwina hananto bilang, kalo lo awalnya adalah karyawan dan pengen beralih jadi wirausahawan, maka lo harus punya tabungan untuk 3 bulan biaya lo hidup. itu juga minimal. bagusnya 6 bulan. kalo yang awalnya gak punya modal? yaaa… siap2 untuk sering makan di warteg/mi instan selama beberapa waktu 🙂

bagaimana dengan karyawan?
karyawan bisa dibilang gajinya relatif stabil. pasti dapet tiap bulannya. jumlahnya udah bisa ditentukan. dengan begini qt jadi bisa memperkirakan berapa yang bisa ditabung tiap bulannya. kita juga bisa memperkirakan berapa yang bisa kita sisihkan ketika kita akan membeli sesuatu. rumah misalnya. atau mobil. bisakah gaji karyawan berkembang? jelas bisa. sama seperti seorang wirausahawan, seorang karyawan pun harus kreatif dan kerja keras untuk bisa mendapatkan pemasukan yang unlimited. harus bekerja keras untuk meningkatkan kualitas diri supaya bisa naik pangkat. atau kalo untuk yang wirausahawan, meningkatkan kualitas diri dalam bidang ilmu marketing misalnya. kreatif juga perlu untuk karyawan. bagaimana caranya dia bisa mengambil tiap kesempatan untuk mengembangkan diri dan membuktikan kualitas dirinya ke atasan. menunjukkan kalo dia patut untuk mendapatkan lebih dari yang didapatkan sekarang. kalo udah mentok dan gak bisa naek pangkat lagi? ya pindah aja. kalo lo emang pantas dan berkualitas, pasti akan banyak yang nyari/nerima lo qok untuk berkerja di perusahaan mereka dengan gaji yang sepadan. karyawan juga bisa berkembang, toh?

gw cuma mau bilang di tulisan ini, kalo lo udah punya sumber rizki, apapun itu, syukuri dan lakukan yang terbaik. yang penting halal, dan usahain rizki yang udah dititipin ke lo bs jadi berkah dan bermanfaat bagi sebanyak-banyak umat. gw gak tau pernyataan gw ini bener atau ngga: menjadi pengusaha/wirausahawan/pedagang/entepreneur atau apapun namanya, itu gak lebih baik jadi karyawan kantoran. yang penting halal, nikmati, dan berkah. yang udah jadi pengusaha gak usah berpikir status lo lebih baik dari karyawan. yang karyawan juga gak usah sombong karena lo udah nyaman dengan gaji dan penghasilan lo.

that’s it.
smoga bermanfaat.

share and enjoy.

Leave a comment


Subscribe Scroll to Top