nyalahin anak?

banyak orang tua yang nyalahin anaknya untuk suatu alasan yang gak jelas, terutama untuk anak yang masih bayi. Umur sekitar 1 tahun,dimarahin ‘kamu kenapa sih seneng banget ngeberantakin barang??’ atau ‘itu kenapa makanannya di berantakin??’ bisa juga ‘jangan maen aeeeerrr!!!’ dan kesemuanya itu diucapkan dengan nada tinggi. Siapa yang ngaco? Seorang batita yang masih belom bisa ngomong, atau bahkan jalan aja belom bisa? Atau orang tua yang berpikir bahwa anaknya bandel karena bertindak gak kayak apa yang diharapkannya? Silahkan pikir sendiri. Yang jelas, yang namanya anak-anak, masih belom bisa berpikir menggunakan logikanya. Masih bertindak berdasarkan apa yang disenangi dan dirasakannya. Kalo laper ya merengek. Kalo lagi pengen maen ya maenin apa aja. Kalo lagi sakit ya nangis. Anak bayi/batita itu g akan pernah mikir kalo lantai rumah harus bersih, lemari baju harus rapih. Jalan raya itu berbahaya, dsb. Orang tua yang harus melindunginya, dan memberitahukannya. Ngasih taunya jg g akan efektif kalo dengan teriakan bernada tinggi. Apa lagi ngasih taunya dengan ceramah panjang lebar. Mereka gak akan ngerti. Lha wong ngomong aja belom bisa. Kasih tau/kasih pengertian dengan tindakan yang berulang-ulang. Kasih contoh bagaimana seharusnya tindakan yg boleh dilakukan. Kalo mau ngasih tau dengan kata-kata,bisa aja,tapi tindakan yang paling dominan. Anak bayi itu bisa berperan sebagai guru buat orang tuanya. Dengan cara mereka sendiri, orang tua diajarkan gimana caranya untuk sabar, kreatif, dan pinter2 menyiasati berbagai keadaan.jangan mentang2 orang tua,yang udah lebih pengalaman,maka dengan soknya orang tua berpikir ‘gak perlu lagi belajar.belajar buat apaan?’. Salah. Salah banget. Anak dan orang tua itu nantinya akan saling mengajarkan. Anak mengajarkan orang tuanya bagaimana cara untuk bersabar dalam mengurus anak dan melakukan sesuatu yang berulang-ulang. Sementara orang tua harus mengajarkan anaknya bagaimana hidup di dunia ini, dan sebagainya. Yang jelas, orang tua akan diajarkan oleh anaknya gimana untuk menurunkan egonya, menyejajarkan tingkat penidikan yang udah tinggi itu untuk menjadi selaras dan’sebahasa’ dengan anak. Jadi, orang tua dan anak itu akan saling belajar dan gak perlu nyalahin anak bayi/batita. Karena dengan nyalahin bayi, itu berarti orang tua yang udah salah. Salah karena gak guna marahin bayi, dan salah karena telah membiarkan bayinya berbuat salah. Just my two cent.
share and enjoy.

Comments

ada cerita ky di atas ni di buku Sakinah Bersamamu..
*Ngasi tau doang

posted by augmenté / 10.19.11 - 9:13 am

ehm begitu ya baiklah..heheh ilmu masa depan .wkwkwkwk

posted by yucanaza / 10.19.11 - 12:46 pm

wah,tp akuh belomh sakinah bersama siapah-siapah…
Hahaha :))
Baca aja belon tu buku..

posted by uga / 10.19.11 - 3:35 pm

wekeke

posted by yucanaza / 10.19.11 - 5:07 pm

didoain deh segera.. hahahaha
teorinya udah, tinggal praktek ga…

posted by augmenté / 10.20.11 - 11:37 am

aamiin…. #berdoakhusyuk

posted by uga / 10.20.11 - 2:25 pm

Leave a comment


Subscribe Scroll to Top
Get Adobe Flash player