just my extreme thought?

hehe,sok-sok-an nulis judul pake bahasa inggris. padahal mah isinya bahasa indonesia 😀

well, gw mau nulis satu pemikiran gw yang udah dari dulu kepikiran, cuma belom tau apa jawaban benernya. mungkin sebenernya gw udah tau jawaban sebenernya. tapi…ehm…gitu deh…bisa dibilang hal yang gw pertanyakan dan pikirkan salah ini udah sangat umum dilakukan oleh banyak orang. dari mulai pelajar, sampe keeee pemuka agama atau bahkan profesor sekalipun.

hal yang gw pikirin itu adalah, akan berkah kah pekerjaan atau kegiatan yang kita lakukan dengan menggunakan software bajakan? mulai dari microsoft office, microsoft windows, corel draw, autoCAD, adobe photoshop, dan program lainnya, yang dengan murah kita pakai, namun sebenarnya program-program itu harus kita beli aslinya, sebelum bisa kita pakai (original).

kenapa gw mikir berkah atau enggak?
karena, sekarang udah banyak program pengganti yang gratis untuk program-program yang gw sebutin tadi. jadi gak bisa lagi beralasan “kan terdesak n lagi butuh banget. jd gak papa deh pake yang bajakan dulu.”
ya, gw berpikir kalo jaman sekarang, make program bajakan, sama dengan mencuri. barang yang seharusnya kita beli, tapi kita dapet barang itu enggak dengan cara yang seharusnya. mungkin iya sama-sama beli. tapi kita beli dari siapa? apakah dari pemegang merk resmi program tersebut? atau kita beli dari tukang cd bajakan yang banyak berjualan di pinggir jalan atau di toko komputer? atau malah, kita gak beli sama sekali, dan kita dapat program itu dari mengunduh? tambah parah lagi tuh..

dulu, saat belum banyak program gratis atau open source yang bisa menggantikan program-program berharga gak murah tersebut, kita bisa beralasan, “yah, mahal kalo beli mah…sementara gw butuh banget tuh program buat kerjaan gw.” namun sekarang, ada linux, OS alternatif selain windows. GIMP untuk alternatif selain adobe photoshop. inkscape untuk alternatif coreldraw. libre office untuk alternatif microsoft office. audacity untuk alternatif adobe audition. dll deh. meski belum berforma sebaik program berbayar itu, setidaknya untuk anda yang sehari-hari hanya menghidupkan komputer untuk ngetik atau menghitung di spreadsheet digital, anda sudah bisa mulai beralih ke program open source tersebut.

bukan apa-apa, sekali lagi ini hanya pemikiran saya
bagi anda yang beragama islam, tentu mencuri merupakan perbuatan yang dilarang. dosa. kemudian, kalo menggunakan atau mengkonsumsi barang curian itu, maka itu sama saja kita menggunakan/memakan barang haram. dan kalo sesuatu yang haram udah masuk dalam tubuh, susah tuh ngebersiinnya. baik itu ngebersiin seccara fisik, atau secara rohani. harus tobat yang sebener-benernya supaya bersih lahir batin. fisik bersih lagi, dan insyaAllah dosa diampunin sama Allah. kalo enggak? wallahu’alam. kemungkinan terburuknya ya bisa masuk neraka.

begitu juga dengan menggunakan program bajakan.
untuk yang sehari-hari menggunakan program bajakan untuk bekerja, mencari nafkah, mencari ilmu, untuk menghidupi diri sendiri, anak, istri, suami, atau bahkan orang tua, satu pertanyaan terbesar saya, berkah gak ya rizki yang diterima dari hasil menggunakan barang bajakan itu? halah gak nafkan yang diterima dan diberikan lagi ke orang lain dengan menggunakan program curian itu?

ada satu contoh yang saya tau yang berhubungan dengan penggunaan program bajakan.
kasusnya berhubungan dengan pemilik program salah satu billing warnet. udah agak lama ceritanya. mungkin sekitar 2004 atau 2005. jadi si pemilik program billing itu, orang indonesia, bisa dibilang marah+kecewa dengan orang-orang yang make program dia, tapi versi bajakannya. waktu itu dia cerita kalo penghasilannya turun drastis, sehingga sulit untuk mengembangkan programnya. kebayang dong, kalo penghasilannya turun, gimana dia bisa dapet nafkah untuk menghidupi keluarganya? maka saat itu, dia melayangkan satu surat protes ke salah satu forum tempat program bajakannya banyak tersebar. akhirnya, penghuni forum tersebut sepakat untuk gak lagi menyebarkan program billing dia versi bajakannya. bahkan salah seorang yang berhasil meng-crack billing itu juga akhirnya sepakat untuk gak lagi nyebar versi bajakan dari billing tersebut.

well, okey, mungkin yang biasa kita ‘curi’ adalah sebuah perusahaan sangat besar sekelas microsoft, yang pemiliknya adalah orang terkaya di dunia. jadi kayaknya walau semua orang di Indonesia make versi bajakan dari Microsoft Windows, si bill gates gak bakalan bangkrut. tapi bagaimana dengan hukumnya? bagaimana dengan dosanya? bagaimana dengan keberkahan dari ilmu atau nafkah yang didapat? apakah ini hanya pemikiran ekstrim saya saja, bahwa menggunakan program bajakan itu sama dengan mencuri, dan ilmu/nafkah yang didapat dari menggunakan program bajakan itu bisa jadi gak berkah dan atau halal?

ada yang mau berpendapat? berdiskusi? setuju? atau gak setuju? mari berbagi disini..

share and enjoy.

Comments

kmren ngirim komen ke sini, ko ga nongol2 ya?hee

posted by rena / 06.20.11 - 3:44 pm

eh udh ngol dink..brarti yg kmaren g kekirim ya..
yaudah deh nyoba ditulis lg..

untuk kasus pencopyan film, musik, brbagai jenis software klo bajakan/copyan nya masih dikonsumsi sndiri, ada yg brpendapat ga masalah. Nah yg jd masalah itu klo, bajakan/copyannya di sebarluaskan, diperjualbelikan atau diperdagangkan.
tapi..ada jg sh yg bilang tetep ga boleh dan harus menggunakan originalnya.

Mencoba mengambil kasus lain, sperti tentang pencopyan buku, artikel, tulisan, bahan2 kuliah dr dosen atau tulisan2 yg cuma selembar misalnya, selama ada hak izin untuk dikonsumsi sndiri dan disebarluaskan, itu gapapa..

Nah, skrg nyoba menganalisis kedua kasus, kalo untuk kasus yang kedua (as: buku, artikel, bhn2 materi kuliah dr dosen dll ) apakah mungkin berlaku juga buat kasus pertama (film, musik, dan software? jika ada hak izin dr yang si empunya? *balik nanya hee

Trus..apakah sbnernya antara pihak penghasil produk original di Indonesia itu bener2 profesional dlm mengelola produknya?jika mmg mreka profesional dan ketat, bukankan seharusnya g perlu ada yg namanya pembajakan dng mudah?mungkinkan ada kongkalikong dr yg empunya dan tangan2 yg kebawahnya itu…?
atau mungkin jg ga sih, bentuk kongkalikong itu sbnernya semacam izin yg terselubung atau izin yang tak perlu pengumuman *g ngerti jg sh kang…hehhe..

Soalnya kan di Indonesia, birokrasi dr atas ke bawah itu kadang ud jd semacam punya kesepakatan bersama yg kita (org2 di bawah ini) g tau apa yg terjadi di atas..
Dan seharusnya emg sh, klo pun pemikiran yg kg uga tuliskan ini mjd hal yg serius (sdh masuk ke dalam tataran aturan dan nilai islam) bukankan seharusnya MUI dan para konco2 pengatur nilai2 islam itu jg hrs melek dan sedikit “khawatir” dng masalah ini..

Udah ah segitu dulu, kg uga dlu deh tanggepin jawaban rena, baru mungkin berpendapat lagi…bisi kepanjangan dan jatohnya jd sok tau…ihihihiiyy
ya hanya mcoba mengungkapkan bbrapa pemikiran yg ingin menyambungkan pemikiran kg uga dalam tulisan ini aja..soalnya jd kepikiran dan penasaran

gitu deh…trus jd gmn dunk kg?share jawaban rena juga ya..siapa tau dr diskusi ini, jd tau dan terbuka dng munculnya kasus ini..

posted by rena / 06.20.11 - 4:07 pm

@rena
ehm..qok agak gak nyambung ya komennya..

posted by uga / 06.20.11 - 10:40 pm

@k’uga
g nyambung sbelah mananya gtu?heee..
ttg berkah atau engga nya ya..nah justru itu kg, kynya hrus muter dulu gitu sebelum mnemukan ksimpulan berkah atau engganya..
jd sbnernya masalahnya kn belum disepakati, klo mengcopy/membajak dll itu halal atau engga?begitu bukan ya..?atau msh g nyambung..?heu heu..

posted by rena / 06.21.11 - 10:04 am

Leave a comment


Subscribe Scroll to Top
Get Adobe Flash player